Martabak dan Kepinding

Martabak;mau dong..!!!

Ah, akhirnya posting lagi!?!?!?!. Setelah sekian lama menduda [hus..] maksud saia menunda untuk posting, akhirnya dengan besar hati postingan kali ini nongol juga di blog kusam saia. Ini semua berkat dari kalian (pren..) rasa kangen saia ingin selalu berbagi cerita dengan kalian semua prend!!!.. And makasih banget buat Ibu Ayoy ama Ibu Ing yang udah ngirimin spirit buat nge-blog lagi. Syukran Katziran...[wanita memang paling bisa membuat laki2 untuk terus berbuat]
"gombal banget sih pang? udah banyak tuh hati cewek yang lo kecewain!" wakakaka.
"nggak papa saia gombal kali ini, karena selama ini saia juga sering digombalin..hehehe" STOP....!!!!

Btw, prend udah baca judul tulisan di atas nggak? kalo belom silahkan baca dulu, kalo udah baru lanjut lagi -----> UDAH?!?!?! OK kita lanjut.

Kejadian ini terjadi tadi siang di rumah temen. Ada si Gw sebagai bintang utama, si Andar sebagai lawan gw, si Cupu yang kerja-nya cuma ketawa aja dan si Hasan sebagai penengah dan terakhir Irhas sebagai paranormal acara yang siap menerawang semua kejadian2 selama perdebatan berlangsung.

Awal kejadiannya tuh waktu kita lagi makan Kambeng Kuttu [makanan khas orang bugis yang terbuat dari tepung, pisang kemudian di goreng. Modelnya seperti pizza;bundar]. Waktu itu andar dengan PD nya ngomong kalo ini baru yang pertama kalinya dia makan makanan seperti itu. Meski dia asli darah bugis, tapi nggak pernah ke tanah bugis, tumbuh dan besar di Palembang. Gw agak lupa gimana bisa kita berdua berdebat masalah yang nggak ilmiah banget, yang jelas waktu itu perdebatan mengenai martabak dipalembang disimpen di mangkok bukan dibungkus. Sedangkan saya yang dari dulu hanya nge-liat martabak dibungkus nggak pernah sekalipun menyaksikan martabak disimpen di mangkok kemudian dihidangkan.

Akhirnya yang terjadi adalah ribut dan ribut [hal yang sering sekali terjadi jika gw ma andar ketemu]. Dia tetep ngomong kalo martabak itu disimpen di mangkok, sedangkan gw juga tetep dengan pendirian bahwa martabak itu dibungkus dan hukumnya "haram" [maksud gw haram;nggak mungkin] jika disimpen di mangkok.

***keadaan waktu itu***
Cupu: cuma bisa ngakak ketawa ngelihat gw ma andar debat kaya calon president.
Irhas: Menerawang aura2 disekeliling kita, apakah panas, atau tetap biasa2 aja.
Hasan: buka kamus nyari asal muasal Martabak dan hasilnya adalah INDIA.
**********************

Mungkin bukan perdebatan lagi namanya, tapi saling mempertahankan pendapat. Bukan kebenaran yang dicari tapi kepuasan batin mengalahkan lawan. Tiba2 gw nyeplos aja ngomong gini:
"dar, kalo yang disimpen di mangkok itu bukan martabak, tapi empek2".... kontan anak2 pada ngakak [logis kan, soalnya empek2 ada kuahnya]. ah, kal gitu kita voting aja ndar, biar ada kejelasan.
"loh ngak boleng deng[kak], masalahnya ini kebenaran"
Tapi kemudian mungkin karena capek, akhirnya debat itu berhenti juga. Gw kembali ke meja tempat gw belajar tadi dan dia duduk lesehan sambil baca buku. Tapi kemudian saya iseng nanya ke dia:
"emang bahan2 buat martabak kamu gimana? soalnya di daerah saya itu martabaknya pake macem2 dan digoreng kemudian dibungkus"
"kalo di palembang juga bahannya biasa aja cuma pake kuah daging sapi"

Tetetete.... Akhirnya ketemu juga inti permasalahannya. Ternyata martabak nya andar itu pake kuah ding!!!!... gw ngakak setengah mati, lari keluar kamar kemudian cungkir2 sambil ketawa. Anaka2 heran ma gw kok kaya orang gila [emang...!!!] gw bilang gini:
"pantes aja si andar ngotot martabak-nya di simpen di mangkok, soalnya martabak dia pake kuah bayangin aja kalo dibungkus tuh bisa tumpah kuah-nya" wakakakaka..... ruang tamu jadi ribut semua ngakak...ketawa... dan si andar juga ketawa di dalem kamar. Ah, indonesia emang kaya masakan....!?!?!?!?!.

**************************

Prend, tau kepinding nggak??? kepinding atau lebih dikenal dengan nama kutu busuk bhs ingris-nya sih bedbugs [tulisan-nya bener nggak]. Dia itu bisa nge-gigit, nggak sakit sih tapi gatel dan bikin bentol2 kulit. dan kali ini gw nggak mau cerita masalah asala muasala kepinding, atau nama biologinya. gw mau cerita kejadian sesaat setelah acara diskusi martabak yang membuat perut gw sakit karena ketawa...

****Posisi****
Gw: duduk di kursi lagi sok serius baca buku.
Hasan: baring2 di kasur.
Andar: ngomong2 sendiri.
Irhas [ korban] : nutup tubuh dengan selimut padahal lagi panas banget...!!![aneh...].

Sebenarnya gw ma anak2 pada diem, karena barusan abis ngakak setan gara2 martabak kuah si andar. Tapi tiba2 Irhas nyeletuk dari balik selimutnya waktu nemuin kutu busuk di samping tempat tidur-nya:
Irhas: eh, kirain tikus nyata kutu busuk..
Kontan gw ngakak [sendiri aja ketawa] yang lain belum pada sadar.
"napa si loh pang, ketawa lagi"
wakakaka,,,,,....

Ah, anak2 nggak ada yang sadar, masa kutu busuk disangka tikus! persamaannya dimana coba. Kutu busuk itu kecil sedang tikus gede. kok bisa irhas nyangka kutu busuk seperti tikus,....wah, anak2 terlambat loading.. baru ikutan ketawa ngaka juga, malah lebih kerasa dari gw. Heran dech ma irhas, persamaan tikus ma kut busuk dimana coba? kalo tikus ma hamster bisa jadi karena emang ada darah tikus ma kelincinya, tapi kalo kutubusuk?? ato skrang udah ada juga perkawinan silang antara kutubusuk dengan tikus?? hasilnya kek apa tuh???

*ah, masa2 ujian emang masa2 yang bikin stressss,.. tapi justrus mampu menjadi masa2 yang lucu, sebagai obat dari ketegangan karena belajar,.....Doain prend....

NB: buat andar martabak pake kuah emang ada, tapi aslinya bukan berasal dari palembang tapi padang baca aja disini : http://lifestyle.okezone.com/index.php/ReadStory/2008/04/27/26/104329/jelajah-martabak

1 Komentar:

  1. prisya dhiba ramadhani mengatakan...

    hahaha this is absolutely what we called: miscommunication XD

    sebagai orang asli Palembang(ehemm)saya mau membela Kak Andar nih, hehe
    Martabak berkuah emang ada kok kak, bukan salah kak Andar juga kali ya kan kakaknya ga nanya(atau sebenernya salah kak Andar karena ga ngasih tau ya? hehe)

    Yang pasti martabaknya enak banget, trs yang bikin emang bukan orang Palembang asli kak, tapi warga Palembang yg keturunan arab, dimana-mana begitu, sebutannya martabak HAR.

    Pak Bondan aja ke Palembang makannya martabak HAR :)