Obrolan Menjelang Subuh


ipangku_sayang: error ki kompiku dikirim 3x
ipangku_sayang: ada apa?
ipangku_sayang: :))
ipangku_sayang: :))
alenapaca: HA HA HA HA
ipangku_sayang: penjahat
alenapaca: error ki keyboardku!
ipangku_sayang: masa sih
alenapaca: ha ha ha ha
alenapaca: sih mah
ipangku_sayang: kenapa pale bisa mengetih
alenapaca: iya bisalah
ipangku_sayang: katanya error
alenapaca: kata siapa?
ipangku_sayang: Ucman: error ki keyboardku! --- ini yang bilang
alenapaca: kok ada begitu?
ipangku_sayang: meneketehe
alenapaca: kau siapa kah?
ipangku_sayang: tanya sama keyboard ta
ipangku_sayang: orang gila dari tajammu
alenapaca: si gila yang mana?
ipangku_sayang: yang dari goa hantu
alenapaca: kan banyak tuh orang2 gila dari tajammu
alenapaca: ha ha ha ha
ipangku_sayang: termasuk dayat mungkin
ipangku_sayang: kalo dayat gila mentong mi
alenapaca: kau Dayat?
ipangku_sayang: bukan
ipangku_sayang: temennya dayat
alenapaca: siapa pale?
alenapaca: kau Illang?
ipangku_sayang: itu di ID ku e
alenapaca: gak kelihatan di sini
ipangku_sayang: maca cih
ipangku_sayang: =))
alenapaca: iya
ipangku_sayang: gw ipang dari goa hantu
ipangku_sayang: :))
alenapaca: hanya kelihatan garis-garis dan tanda-tanda aneh
alenapaca: Ipang yg anak Soppeng itu ya?
ipangku_sayang: o0o0o itu memang ID yang di berkati
ipangku_sayang: bukan ipang itu anak cabbenge
ipangku_sayang: soppeng ma cabbeng beda
alenapaca: kau Ippang?
alenapaca: pantas terasa ada keanehan di sini
ipangku_sayang: tidak dobel ki G nya boss
ipangku_sayang: nanti nabilangiki orang kebanyakan g
alenapaca: nggak apa2
ipangku_sayang: memang kalo ada ka menyapa terasa aneh
alenapaca: di sini kawasan bebas aturan
ipangku_sayang: maksudnya aturan apa aja bebas ada disitu dan diterapkan di
alenapaca: kira-kira begitulah
ipangku_sayang: jadi skrang aturan apa pale yang lagi dipake
alenapaca: ndak ada aturan sekarang!
alenapaca: lagi di rumahnya koh Dayat ini?
ipangku_sayang: tidak di rumahku
alenapaca: 000
ipangku_sayang: mana ki usman ganteng
ipangku_sayang: mana ki kanda usman
alenapaca: lagi nonton basket dia
ipangku_sayang: itu je orang paling pintar dan paling punya ke pribadian yang pernah saya kenal
ipangku_sayang: trus kita siapa ki pale
ipangku_sayang: roh gentayangannya usman yah
alenapaca: saya alenapaca
ipangku_sayang: whahahahahahaha
ipangku_sayang: sama aja ding

alenapaca: hua hua hua hua
alenapaca: gmn natijah, bung?
alenapaca: kayaknya sudah keluar mi itu?
alenapaca: he he he he
ipangku_sayang: belom pi keluar bro
ipangku_sayang: masih nunggu ini dengan perasaan deg2an
ipangku_sayang: doanya lah, kan kita yang paling maqbul doata
alenapaca: kwkwkwkwkw
alenapaca: doa sy nanti dikeluarkan dlm keadaan darurat, genting
alenapaca: ha ha ha ha ha
ipangku_sayang: ini sudah genting buat sy
ipangku_sayang: sampe2 rasanya tidak nyenyak tidur ku
alenapaca: ha ha ha ha ha
alenapaca: gak usah terlalu dipikirkan, bung!
alenapaca: semua sudah bukan di tangan kita lagi
alenapaca: begitu ujian selesai, semua tergantung pada doktor dan tuhan
alenapaca: he he he he
ipangku_sayang: iyyah sih, tapi kan ada beban batin rasanya
ipangku_sayang: begitu mungkin kalo terlalu optimis dan mengharap yah
alenapaca: iya ya ya
alenapaca: seperti orang yg jatuh cinta, tp perasaannya gak bisa terlepas dari belenggu hati
alenapaca: hanya hatinya yg terus berbisik
alenapaca: gimana caranya si cewek bisa baca suara hatinya
alenapaca: ha ha ha ha ha
ipangku_sayang: wah pengalamn juga masalah cinta yah
ipangku_sayang: saya itu tidak mengerti begituan kodong
ipangku_sayang: nalarangka mama ku
alenapaca: menurut cerita orang2 yg berpengalaman
ipangku_sayang: sy rasa anda juga berpengalaman
alenapaca: ndak juga
alenapaca: ha ha ha ha
ipangku_sayang: tapi biasanya orang yang mengaku tidak, itu yang berbahaya
ipangku_sayang: sama dengan pribahasa air tenang menghanyutkan
alenapaca: kirain air tenang dan keruh
ipangku_sayang: kalo air tenang dan keruh biasanya banyak buayanya
alenapaca: saya air tenangnya, anda buayanya
alenapaca: ha ha ha ha ha
ipangku_sayang: wahahahahaha
ipangku_sayang: terlalu mengingkari kebenaran kalo sy harus jadi buaya
ipangku_sayang: masalahnya sy jadi buaya tidak bisa menggigit
ipangku_sayang: kalo anda kan bisa menggigit
ipangku_sayang: anda saja jadi buaya nya
ipangku_sayang: sy jadi keruh nya
alenapaca: he he he he
alenapaca: sy paling cocok jadi air tenangnya
alenapaca: karena memang selalu tenang saja di rumah
alenapaca: anda yg aktif berkeliaran kemana-mana
alenapaca: ha ha ha ha
alenapaca: he he he he
ipangku_sayang: kalo begitu sy buaya ompong dan anda mi air tenang menghanyutkan itu
alenapaca: bisa, bisa!
alenapaca: bisa diatur itu
alenapaca: jadi, apa kegiatan musim panas ini, bos?
ipangku_sayang: tidak ada yang mengikat
alenapaca: oh ya
ipangku_sayang: udah tidak aktif di mana2
ipangku_sayang: maunya sih ikut pengajian di azhar
ipangku_sayang: tapi belom sampe2 pi inie
alenapaca: apa salahnya aktif dimana-mana?
alenapaca: kan suatu pembelajaran berharga juga itu
alenapaca: gak semua orang mau dan bisa
ipangku_sayang: betul, tapi kan kewajib pertama dulu di lakukan,,.....
ipangku_sayang: mau belajar dulu lah di azhar
alenapaca: kewajiban pertama itu belajar, bukan sekadar "berkuliah"
ipangku_sayang: setujuh
alenapaca: setuju-lah, maka anda sebentar lagi akan tersesat
alenapaca: he he he he
ipangku_sayang: itulah malu2 juga kalo nggak tau apa2
ipangku_sayang: masa orang lain pintar semua sedang sy sendiri yang jadi bodoh
ipangku_sayang: apa kata dunia!!!
alenapaca: kwkwkwkw
alenapaca: ndak juga
alenapaca: tiap orang memiliki kepintaran yg berbeda-beda
ipangku_sayang: itu kalo orang menyadari hal itu
alenapaca: ha ha ha ha
alenapaca: gak mesti sama
ipangku_sayang: masalahnya hampir sebagian orang mengukur kepintaran dari jenjang pendidikan
alenapaca: itu masalah besar yg senantiasa menghadang ummat manusia, bung
ipangku_sayang: sy sih sreg2 aja gitu, dan tidak pernah menilai orang dari pendidikan
ipangku_sayang: buktinya anda toh, kuliah biasa2 aja tapi kemampuan luar biasa
alenapaca: karena kepintaran masih dinilai dengan ukuran2 yg sangat formal dan sangat kaku
alenapaca: he he he he
alenapaca: tapi serba salah juga dih
ipangku_sayang: itulah,..kalo orang yang nggak sukses kuliah terus memang aslinya bodoh sih sulit
alenapaca: kalau gak ada "gelar" atau gak ada "jenjang pendidikan"
alenapaca: gimana caranya bisa menilai seseorang
ipangku_sayang: kalo begitu mending tidak usah menilai
ipangku_sayang: diam saja
ipangku_sayang: hehehehe
alenapaca: kalau sy pribadi, sy selalu terusik oleh sebuah pertanyaan mendasar: "apa buktinya sy pernah belajar?"
alenapaca: kalau ini bisa terjawab, sy kira, jenjang pendidikan tidak akan dipermasalahkan orang2
ipangku_sayang: iyyah' segala sesuatu harus ada bukti
alenapaca: itulah
alenapaca: sy terganggu oleh pertanyaan itu
alenapaca: bukan terganggu karena kuliah yg tertatih2
alenapaca: ha ha ha ha
ipangku_sayang: tapi kan kalo ada yang mengakui kepintaran seseorang sudah ada mi bukti
ipangku_sayang: meski bukti yang bisa di liat langsung seperti titel nggak ada
alenapaca: wah, susah juga itu
alenapaca: masalahnya, siapa yg mengakui siapa
ipangku_sayang: hehehehe
alenapaca: he he he he he
ipangku_sayang: itulah harus cari orang yang bisa kita bodo2 hi trus mengakui kepintaran di balik penipuan kita
alenapaca: kayaknya itu salah satu jalan keluar
ipangku_sayang: maslahnya orang bodoh pun tidak mau dibodoh2i
alenapaca: itulah
ipangku_sayang: jadinya cape cari orang bodoh
alenapaca: padahal sudah bodoh mi
alenapaca: kan memang kasian juga, sudah bodoh mih, dibodoh2i lagi
alenapaca: he he he he
alenapaca: sudah jatuh ketiban tangga lagi, kata pepatah jawa
ipangku_sayang: itu lah sudah jatuh ketiban tangga lagi diinjak truk pasir lagi
ipangku_sayang: mending mati saja
alenapaca: hua hua hua
alenapaca: gak memohon kematian, itu sudah mati sendiri
ipangku_sayang: hehehehehe,...
ipangku_sayang: jadi intinya jadi orang bodoh yang di bodo2hi sia2 ji hidup di'
ipangku_sayang: ato begini jadi orang bodo tidak berguna dan sia2 hidup
ipangku_sayang: :))
alenapaca: sebenarnya terlalu merendahkan tuhan kalau kita mesti menyimpulkan seperti itu
alenapaca: orang bodoh pun pasti ada gunanya
alenapaca: hanya dia gak tahu apa gunanya
alenapaca: akhirnya dia tak berguna
ipangku_sayang: astaqfirullah
ipangku_sayang: iyyah cuma tidak sadar kalo ada ji gunanya pale
alenapaca: itu dia
alenapaca: sebenarnya gak ada orang bodoh, kalau menurut saya
ipangku_sayang: trus
alenapaca: yg ada adalah orang2 yg gak tahu, sy mau dan bisa apa
alenapaca: apa potensi yg semestinya sy kembangkan
ipangku_sayang: nah itu dia
ipangku_sayang: kalo cerdas pasti tau apa potensi yang dia punya
alenapaca: he he he he
alenapaca: benar juga sih
ipangku_sayang: kira2 apa kita lakukan buat tau potensi diri
alenapaca: kita bertanya pada diri kita sendiri atau bertanya kepada orang lain
alenapaca: ha ha ha ha
ipangku_sayang: yah orang lebih bijak menilai
ipangku_sayang: kalo diri sendiri kadang menutupi ke bodohan sendiri
ipangku_sayang: kalo orang lain kan bisa jujur
alenapaca: makanya,kita tanya hati nurani kita
alenapaca: hati itu biasanya lebih jujur menilai
alenapaca: orang lain pun terkadang gak jujur memberikan penilaian
alenapaca: karena pertimbangan macam2
ipangku_sayang: nah itu dia, kadang fikiran tidak sejalan sama hati nurani..
ipangku_sayang: keseringan fikiran itu mengangkari kejujuran hati nurani sendiri
ipangku_sayang: jadi pusing sendiri
alenapaca: wah, itu susah juga
ipangku_sayang: susahnya hidup dengan layak
ipangku_sayang: hidup dengan kehormatan yang tinggi dan di perhitungkan orang lain
alenapaca: wah wah wah
alenapaca: sebenarnya, seandainya kita bisa menutup pikiran kita, walau hanya sejenak, dari kehadiran "orang lain", mungkin kita akan lebih tenang, lebih bebas dan bisa jadi lebih bahagia
alenapaca: kita lebih sering dibayang-bayangi "apa kata orang lain"
alenapaca: atau "apa kata dunia"
ipangku_sayang: nah kalo hidup sendiri ki di mars mungkin bisa
ipangku_sayang: tidak ada suara2 kita dengar
alenapaca: gak mesti seperti itu
ipangku_sayang: trus harus gimana dong
alenapaca: justru kita mungkin akan menderita sebuah penyakit yg lebih parah kalau kita tinggal di mars
ipangku_sayang: hehehehe
alenapaca: kita akan menderita "penyakit rindu" dan "kesepian"
ipangku_sayang: yang sy fikirkan skrang
ipangku_sayang: kalo misalnya tidak kita dengerkan apa kata orang
ipangku_sayang: kita akan seperti orang yang hidup di tempat sunyi dan ketiduran
ipangku_sayang: jadinya sama aja
alenapaca: gak juga
ipangku_sayang: oyah trus..?? mohon pencerahannya inie
alenapaca: karena memang kita gak bisa terlepas secara penuh dari orang lain
alenapaca: sudah menjadi kebutuhan pokok untuk tetap hidup dalam komunitas
ipangku_sayang: iyyah
alenapaca: tapi, kita seringkali sangat tergantung pada reaksi dan komentar-komentar orang lain tentang kita
ipangku_sayang: nah itu dia
alenapaca: kita berbuat atau tidak berbuat, semuanya kita landaskan pada "apa kata orang lain"
alenapaca: akhirnya, kita terbebani dan tidak menikmati hidup
alenapaca: memang susah juga
alenapaca: para nabi saja terkadang bingung2, bahkan stress, menghadapi ummatnya
alenapaca: ha ha ha ha ha ha
ipangku_sayang: masalahnya kalo kita hidup untuk diri sendiri mungkin gampang aja
alenapaca: gak ada jaminan juga
alenapaca: he he he he
ipangku_sayang: tapi kita hidup dan punya kewajiban membahagiakan orang2 tertentu dan orang2 yang mengharap ma kita
ipangku_sayang: jadi selalu ada beban gitu
ipangku_sayang: beban setidaknya membahagiakan orang yang menaruh harapan ma kita
alenapaca: ternyata ini semualah yg buat anda kurus sekali
ipangku_sayang: wahahahahha
alenapaca: terlalu banyak orang yg mau dibahagiakan
alenapaca: ha ha ha ha ha
alenapaca: karena terlalu terbebani dg pikiran seperti itu, akhirnya gak ada yg bahagia
alenapaca: anda gak bahagia, apalagi orang orang2 yg mau dibahagiakan
ipangku_sayang: itulah
alenapaca: makanya, sesekali sy teringat perkataan sangat sederhana dari nabi anda: "sebaik-baik manusia adalah yg paling bermanfaat/berguna bagi sesamanya"
alenapaca: perkataan yg sangat simple, tapi ternyata memiliki makna yg sangat dalam dan penting
alenapaca: sekaligus sangat praktis dan realistis tentang hidup
alenapaca: betul-betul
ipangku_sayang: masalah kedua adalah
ipangku_sayang: apakah orang yang ingin kita bahagia kan mengerti
ipangku_sayang: bahwa tidak selamanya sesuatu itu mudah untuk didapatkan
ipangku_sayang: karena sebagian manusia kan mau bahagianya aja
ipangku_sayang: susah2nya tidak mau
ipangku_sayang: maunya makan tak mau kerja
alenapaca: ironisnya, kalau ternyata orang-orang yg menurut kita ingin dibahagiakan, terbukti tidak berharap apa2 dari kita
ipangku_sayang: maksudnya hanya kita merasa mau membahagiakan dia
ipangku_sayang: padahal dia tidak mau apa2
alenapaca: bukan hanya merasa, tapi bahkan tersiksa oleh perasaan itu
alenapaca: terbebani gitu
alenapaca: padahal dia, mungkin saja, hanya berharap kita bahagia
ipangku_sayang: kalo begitu mending ketiban tangga aja cess
alenapaca: kalau kita kelihatan bahagia, dia pun akan bahagia
ipangku_sayang: jadi jalan keluarnya seperti apa kira2
ipangku_sayang: biar kita tau
ipangku_sayang: apa ada yang menaruh kebahagiaan dan siapa aja yang mau kita bahagiakan
alenapaca: jalan keluarnya tergantung anda mau kemana sebenarnya
alenapaca: karena banyak sekali jalan keluar
ipangku_sayang: masalahnya seperti buta rasanya
ipangku_sayang: tidak ada jalan terliat
ipangku_sayang: gelap dan hitam [puah bahasanya bela]
alenapaca: mungkin karena anda ngantuk aja
alenapaca: jalan yg kita cari2 sebenarnya gak jauh2 juga
alenapaca: semua ada dlm diri kita
ipangku_sayang: yah itu pasti
ipangku_sayang: masalahnya apa kita sadar kalo ini jalannya
alenapaca: kalau begitu, ada gak buku2 baru di situ?
alenapaca: ini salah satu jawabannya, bagi saya
ipangku_sayang: buku apa itu
alenapaca: salah satu jalan keluar dari kegelisahan
alenapaca: sembarang aja
alenapaca: yg penting berbahasa indonesia
ipangku_sayang: nggak ada boss
alenapaca: 000
alenapaca: lama sekali sy gak baca buku berbahasa Indonesia, soalnya
ipangku_sayang: hem,... sama sy juga... tidak ada toko buku bhs indo disini
ipangku_sayang: tapi kan kita ada mi bacaan ta
ipangku_sayang: bhs ingris
alenapaca: rumput yg terinjak pun tahu itu
ipangku_sayang: ada buku je sy mau sekali baca
ipangku_sayang: the secret
ipangku_sayang: tapi versi indonya
ipangku_sayang: soalnya ver ingrisnya nggak terlalu ngerti
alenapaca: iya ya
alenapaca: sy ada filmnya

Dan cerita subuh itu berakhir dengan pembahasan buku. Hmm,.. buku memang satu2nya tempat paling pas buat pelarian dari masalah.

masih belom mood buat nulis. doakan bisa bercerita lagi.

1 Komentar:

  1. The Armstrong mengatakan...

    hoy bung keknya bakal banyak orang yg baca kena roaming internasional deh... hahaha dialegnya itu loh... :D


    tetep semangat bung... :D