Hohoho... Inilah cerita mahasiswa rajin. Pagi-pagi udah berangkat ke kampus, keberuntungan pertama yang saya dapat hari ini ketika berangkat ke kuliah dengan bus 80copet eh,.. 80coret ding, nggak pake nunggu lama plus dapat tempat duduk. Biasanya nih jam segini pada penuh tuh. Mungkin hari senin ini adalah awal yang bagus buat saya memulai aktifitas minggu ini.

Sampe di kuliah saya langsung ke maktabah *toko buku* ushuluddin, beli satu buku materi kuliah term ini. Lumayan tebal juga nih buku, untung aja harganya nggak setebal bukunya. Abis beli buku cabut masuk kelas. Bah, banyak kali orang di kelas, mana pada ribut lagi, padahal duktur *dosen* lagi menjelaskan tuh. Nggak beres nih orang mesir.

Jam 11 kuliah selesai, masih ada sisa 2 mata kuliah sih, tapi dosennya belom dateng. Ah, mending keluar istirahat dulu dech. Maunya sih ke kantin tapi sayang, disini nggak ada kantin. Yang ada hanya warung pinggir jalan. Udahlah ngurus buat kartu mahasiswa dulu dech, kemarin kartu mahasiswa saya ilang ama dompet juga isi dompet tentunya.

Belom sempat kelar urusan, ada anak baru nyamperin [inisialnya A], dia minta ditemanin buat ngurus segala administrasinya sebagai anak baru. Yah udah saya temanin dulu dech, sekalian nunggu orang yang pada ngantri berkurang, kali nanti setelah balik orang-orang ini pada selesai ngantri dan saya bisa langsung ngurus segalanya tanpa antri [semoga].

Saya ma A berjalan menuju Rumah Sakit Husain, tempatnya tepat dibelakang kampus. Loh, ngapain ke rumah sakit? Kerumah sakit buat cek darahnya si A, siapa tau aja dia kena penyakit menular seperti alergi gitu? oh salah maksud saya AIDS boss...setelah sampe di rumah sakit dan udah bayar segala biayanya, si A akhirnya harus di ambil sampel darahnya. Nah lucunya, ternyata si A ini penakut, alias takut liat jarum suntik. Gelo, padahal muka kaya preman tapi hati kaya B***i. Masa ma jarum suntik aja takut. Bayangin aja coba, waktu udah diminta buat duduk di kursi dianya malah syahadat beberapa kali dengan suara besar lagi. Padaha darah yang mo diambil cuma sedikit. Trus nggak sampe disitu, waktu lengannya udah mulai ditusuk jarum, dia dengan setengah berteriak kalimat "ALLAHU AKBAR" persis seperti amrozi waktu ketanggkep dan dijatuhi hukuman mati. Jelas banget saya yang nemenin jadi ikutan malu-malu, maa yang ngambil sampel darahnya cewek yang lagi magang di rumah sakit itu, trus ceweknya nggak cuma satu tapi banyak ding. Sumpah saya jadi senyum-senyum kecut ngeliat kejadian dan tatapan prihatin cewek-cewek magang itu.

Udah gitu, pass selesai eh bukannya baikan malah jadi lebih parah. Bibirnya jadi putih, badan lemes dan ngomongnnya ngelantur. awalnya saya kirain lagi pusing ato mabok gara-gara darahnya diambil, ketika saya pegangin tangannya ternyata dingin kek mayat. Saya kirain nih anak nggak makan pagi trus ke kampus, ternyata dia hanya nervous waktu disuntik tadi. Yeh, saya kirain nervous karena cewek-cewek yang ngelayanin dia tadi itu pada cantik-cantik. Waktu saya permisi ma orang-orang di ruangan tempat pengambila sampel darah itu, cewek-cewek situ padah senyum-senyum ngeliatin saya ma si A tadi. Asli malu banget, kalo si A cewek sih mungkin wajar yah, tapi dianya cowok. Saya nggak bisa bayangin waktu si A tadi disunnat dulu, mungkin kek orang sakaratul maut kali yah, ato jangan-jangan belom di sunnat lagi grrrrrrrrrrrrr.

Pulang dari RS husain, saya balik ke kampus ama si A. Saya isengn nanyain ke dia mau kemana? Dianya ngejawab "mo ke kelas tidur". Gila nih anak, udah disuntik eh, malah mo ke kelas tidur, pulang aja napa sih...

Selesai kuliah dan ngurus urusan kartu mahasiswa saya beranjak pulang. Di halte bus nunggu 80coret lama bener, akhirnya saya putuskan untuk naik bus [3gim] aja. Lumayanlah nggak terlalu berdesakan, meski nggak kebagian tempat duduk, tapi setidaknya masih bisa bergerak dengan bebas. Biasanya kalo lagi penuh banget, buat jempol kaki goyang aja nggak bisa *lebay*. Kebetulan banget nih bus lewat di asrama mahasiswa-mahasiswi al-azhar, lumayan buat cari pemandangan segar. Kali ada kenalan ato manusia [baca;mahasiswi] yang pura-pura sok kenal. Tapi sialnya nggak ada sama sekali yang nunggu buss [ya iyyalah, udah jam 13.00 siapa juga yang mau berangkat kuliah sesiang itu]. He he he.

Karena bus ini nggak sampe di H10 makanya harus pindah bus lagi. Dikuliah banat [mahasiswi] merupakan halte terakhir bus ini, jadi mau nggak mau harus turun dan ganti bus lagi. Udah 10 menit saya nunggu bus nggak datang juga. Nggak lama kemudian buss 939 baru datang, lumayan masih seperti tadi, kursi-kursi pada penuh, tapi tempat buat berdiri masih luas. Yah dah nggak papa dech, tadi pada nunggu lama lagi, mana perut udah nyanyi metalica lagi. Akhirnya saya putuskan naik bus 939. Didalam bus hampir semua penumpangnnya adalah orang mesir, kecuali bebreapa orang mahasiswi asing dari asia [sepertinya sih indonesia].

Kebetulan saya berdiri dan berpegangan. Saya nggak nyadar kalo orang yang disamping saya [duduk] adalah cewek, dan baru sadar ketika jongkok karena uang sisa pembayaran karcis saya jatuh. Wah lumayan nih, dianya pake kacamata, putih dan senyumnya ituloh manis sekali. Tapi semenit kemudian saya lemes, ternyata di jari manisnya ada cincin melingkar gitu. Apes, pasti punya orang nih. Dia sih senyum ke saya, yah jelas saya balas dong dengan senyuman juga, meski nggak maut-maut amat.

Karena nggak mau kalah, saya pindahkan pegangan tangan saya yang tadinya di atas ke samping kursi, pura-pura memperlihatkan kalo dijari manis kanan saya ada cincin juga. Emang ada cincin dan bentuknya mirip cincin pertunangan ato kawinan. Ini saya beli sekitar beberapa bulan kemarin waktu temenin my brother buat beli cincin tunangan dia, karena bagus yah udah saya beli juga yang model sama dengan punya dia. Nggak ada arti sama sekali, cuma iseng-iseng aja makenya.

Nah, dibagian kursi jejera ke 3, ada mahasiswi indonesia juga, wajahnya sih agak kenal gitu, tapi lupa ah. Saya nggak sengaja ngelihatnya, dan dia juga ternyata ngeliat saya [cieh..cieh..] pandangan kita bertemu. Dia tersenyum kemudian tertunduk, sedangkan saya tiba-tiba ngeraba tas dan pura-pura ngambil buku di tas. Nggak sampe disitu aja, belom sempat kedua tangan saya ngeraba tas dan ngambil buku, dia melihat ke aras saya lagi dan sayapun melihat ke arah dialagi. Kembali senyum itu merekah, merah, merubah warna debu kairo menjadi hijau dan segar. Dia kembali tertunduk dan saya masih dengan kedua tangan sibuk mengaduk-aduk tas tanpa tujuan yang jelas.

Tapi tiba-tiba bus ngerem mendadak, dengan posisi tangan saya tidak sama sekali berpegangan dimana-mana kecuali mengaduk isi tas yang tidak jelas. Badan saya tersentak kedepan, kemudia oleng dan saya terjatuh. "...!@#$Gedebuk..." badan saya jatuh kelantai bus, meski tidak sampe tertelungkup, tapi sudah membuat lutut dan tanganku perih. Salah satu buku dari dalam tas sampe keluar dari tas. Saya melihat ke sekeliling ku, orang-orang mesir pada marah-marah ke sopir bus, sedangkan sopir bus marah-marah entah kepada siapa, yang jelas saya hanya mendengarkan suaranya.

Saya kemudian berdiri dengan senyum kecut, seperti pedagang es keliling yang lagi kena badai hujan salju. Untungnya bukan cuma saya yang jatuh, tapi beberapa orang tua mesir, dan seorang gadis mesir juga terjatuh. Semuanya lagi berdiri dan saya yakin dia tidak berpegangan sama sekali, sama seperti saya tentunya.

Saya kembali melirik gadis yang tersenyum tadi. Dia kembali tersenyum, dan saya membalas senyumnya dengan senyum seadanya, bahkan dengan senyum sangat sederhana. Sumpah nggak ada maksud apa-apa, hanya sekedar membalas senyum.

Bus kembali berjalan. Kali ini saya berpengangan ke samping kursi. Iseng-iseng saya melirik kebelakang, melihat siap tau ada kenalan yang melihat saya terjatuh tadi, pasti tengsin banget kan. Loh, kok dibagian kursi belakang ada satu orang mahasiswa indonesia yah? kapan naiknya? tapi tunggu dulu, jangan-jangan cewek yang di depan tadi itu tersenyum ke cowok indonesia yang dibelakang itu? tapi sepertinya cowok itu tidak ada reaksi apa-apa, dan dianya juga sedang asik menulis sesuatu di bukunya.

Ah, positif tingking aja kalo cewek di depan itu tersenyum kepadaku, kalo toh bukan tersenyum kepadaku tapi saya membalasnya, itung-itung amal udang menghamburkan senyum termanisku. Lain kali saya nggak bakal mau dan tidak ingin digoda oleh senyum penumpang bus gitu, meski manis tapi ternyata berbahaya.

11 Komentar:

  1. nnga.ngelinaa mengatakan...

    haha....kasiannya dirimu... lg asik2nya padangan2an, mlh jatoh... ckck...

  2. The Armstrong mengatakan...

    hmmm... mending senyum aje kpada smua orang bung... tapi jangan keseringan, yah taulah klo keseringan... hahaha...

    kalo mau sesuatu dari seseorang, yah pertama tama diri sendiri yg ngasiin sesuatu kedia... kalo dianya yg masih kagak mau tahu/ngerti ngasiin sesuatu ke dia... satu aja... tetep semangat...

    ini gw ngomong apaan seh???

  3. Eka mengatakan...
    Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
  4. :::..IpanG.::: mengatakan...

    [angga] hehehe,.. apes banget yah...

    [strong]gw juga nggak tau lu ngomong apa bro..hehehe...

    [eka]wah ikhlaska kwodong itu senyum..

  5. diana bochiel mengatakan...

    dompetnya ilang yah....
    gw yg ngambil hehehehe....

    ah paling juga gag ada duitnya....
    hihihi.....

  6. :::..IpanG.::: mengatakan...

    [bociel] emang sih nggak ada duitnya, tapi isinya ATM ma kartu kredit visa...heheheh,...

  7. Fenty Fahmi mengatakan...

    hahahaha, senyummu membawa luka .... :p

  8. Soppeng Undercover mengatakan...

    Paling isi dompetnya, Daftar tagihan listrik ama air yang udah nunggak selama 3 bulan....!!!

  9. :::..IpanG_IpenG.::: mengatakan...

    [fetty] betul, senyum sering membuat tidak menyadari bahaya...hihih..

    [soppeng] nggak cuma itu, masih banyak daftar tagihan bank, kredit card..

  10. Anqol-Dolphin on 7 mengatakan...

    Comment Soppeng Undercover kayaknya mang benar dech !

  11. Soppeng Undercover mengatakan...

    Betul itu kawan, soalnya udah kebiasaannya ipeng....!!!
    Utang dimana...!!!
    hahahahha