Update Lagi

Huh,...lama juga gw nggak update blog usah ini, secara gw yang emang aslinya pemalas ditambah ndak ada bakat sedikitpun untuk menjadi penulis, kata andra and the backbone SEMPURNA. Sempurna untuk menjadi seorang pengagguran dan sempurna untuk menjadi sampah masyarakat. Beda lagi kalo kata si Rhein, gw hanya ngabisin sumber daya alam, dan nggak ngasi hasil apa-apa buat bangsa dan negara. Entahlah mana ungkapan yang benar-benar sadis, tapi yang pasti bahwa tak ada ciptaan yang tak berguna.

Gw kadang bertanya sendiri, kenapa sih gw harus nulis blog lagi? Jawabannya adalah:
1. Gw udah cape begadang buat nge-disain nih blog, meski hasilnya kacangan yang ndak lebih enak dari kacang goreng atau kacang sembunyi, tapi ini adalah hasil karya gw.

2. Emang dari dulu gw bikin nih blog untuk di isi tulisan, bukan di isi cucian kotor.

3. Nih blog udah nemenin gw selama 2 tahun lebih, dan satu-satunya tempat gw cerita dan marah, sedih, dan yang lebih istimewa, blog ini sama sekali ndak pernah komplen, meski gw apaain, makanya gw sayang banget nih blog. Pernah sih ada yang dulu minta, katanya udah banyak post-an nya, tapi please dech, masa tulisan gw harus gw kasi juga?? lagian juga yah nih blog pribadi, bukan buku tulis yang bisa dipinjem dan dirobek buat orang lain.

***

Eniway, skrang gw masih setress dan cape abis, gara-gara kemarin dari pagi ampe siang, gw bertempur abis-abisan. Bukan perang pisik seperti di film Sparta 300 itu, tapi pertempuran ketahanan betis. Loh? iyye jadi ceritanya kemarin gw lagi berjuang antri buat ngurus perpanjangan visa tinggal gw di Mesir ini. Tau nggak, sebenernya kalo gw kedapetan ama polisi, ato ngelanggar peraturan aja sekali trus kedapetan ama polisi trus di tanya visa gw yang udah lumutan expire, maka kemungkinan besar gw bakal mendekam di penjara bawah tanah selama seminggu, kemudian di suruh pulang naik angkot ke Indonesia. Gw sadar gw udah kelewatan banget, sampe-sampe visa tinggal gw udah expire sejak bulan Oktober tanggal 10 dan sekarang udah bulan februari.

Sebenernya gw juga ngurus visa ini gara-gara tragedi bom di samping kampus gw kemarin. Klo bukan karena itu, pemeriksaan tentu nggak terlalu ketat, ditambah gw juga nggak bakal pusing dan deg-degan jika keluar rumah. Tapi karena tiap gw keluar rumah rasanya ada yang ikutin gw, so jadilah gw ngurus perpanjangan visa, meski susah tapi tak mengapa kawan, dari pada gw di deportasi?

jam 7 pagi gw berangkat ke kantor imigrasi di samping asrama buuts putra. Untuk ukuran orang yang pengen antri, jam 8 terhitung sangat terlambat, apalagi ke kantor imigrasi, Sejak subuh orang-orang Indonesia dan malaysia udah pada ngantri didepan pintu gerbang, padahal bukanya nanti pas jam 7.30 pagi. Sedangkan gw keluar rumah jam 7 pagi, ditambah naik bus 1,5 jam jadi ketika nyampe dikantor imigrasi sudah barang tentu gw dapet antrian paling belakang.

Temen gw sering ngomong ke gw, katanya kalo mau ke jawazat berangkat-nya pas abis shalat subuh gitu. Sebenarnya sih gw setuju aja asal pendapat itu diterapkan pada saat musim panas. Jika ingin dijalankan sekarang, sepertinya belom sampe kantor imigrasi, gw lebih dulu ke rumah sakit. Nggak kira-kira dinginnya minta ampun, mana sore kemarin itu sempat hujan gerimis lagi. Nah lengkapnya dari jam 1 malam gw belom tidur. Trus antara jam 1 ampe jam 7 gw ngapain? Ngaskus bo, baca2 postingan ama baca blog orang. Gelo.

Gw dari jam 9.25 pagi sampe jam 1siang lewat dikit, berdiri nungguin paspor gw dapet visa. Lagi-lagi gw nggak habis pikir ama dunia birokrasi mesir. Kantor yang tiap hari di kunjungi oleh orang asing ini tidak kurang dari 200 orang tapi mempunyai fasilitas yang minim. Mungkin terlalu berlebihan jika gw katakan "bagusan kantor desa di kampung gw dech". Bisa dibayanin loket yang tersedia banyak banget, tapi yang kepake cuma beberapa doang, harusnya kan kepake semua, biar lebih efisien dan nggak membuat kita menderita berdiri nungguin urusan kita-kita kelar. Kenapa nggak duduk? bo, tempat duduknya di luar kantor, lagian di luar tuh dingin kena angin.

Impian gw sebenernya simpel aja sih, nih kantor di rubah sedikit menjadi lebih nyaman jika kursi tunggunya di dalam kantor, trus kita nggak usah berdiri ngantri kek antri sembako, tapi cukup ambil nomor urut aja. Tapi kek-nya mustahil dech, secara di Mesir masih banyak banget hal-hal yang dikerjakan secara manual. Entah karena mempertahankan keaslian budaya atau karena minimnya vasilitas dan kurangnnya sumber daya yang bisa di pake. Yang pasti gara-gara ngantri itu betis gw sepertinya udah mati rasa.

Oyah, ada sih yang asik di kantor imigrasi ini, diantaranya bisa cuci-cuci mata, liat-liat mahasiswa baru dan lama, atau seperti yang gw lakuin, memperhatikan tingkah laku pegawai yang buat gw sebenarnya lucu banget. Contohnya aja, ibu-ibu pegawai yang dari tadi serius memperhatikan berkas-berkas yang bertupuk di atas mejanya, dari sejam setengah yang lalu, dia udah ngabisin 3 gelas teh dengan ukuran gelas yang lumayan gede. Gila, padahal kerjanya nggak berat-berat amat sih, hanya memperhatikan berkas, mencoret-coret dan sedikit ngobrol dan ngebayol. Dan yang lebih suprise, adalah dia bisa ngabisin satu gelas kira2 dalam waktu 10 menit. Bener-bener orang Mesir, kalau urusan minum teh paling jago. -kalah gw-

6 Komentar:

  1. Kristina Dian Safitry mengatakan...

    suasana mesir pasti lebih asyik daripada suasana negara yang sekarang kutinggalin ini klai ya?and kalo imigrasi disini sih oke punya tuh gedung ma pelayananya. orangnya juga sopan sopan. yang gk sopan malah kebanyakan dari mereka yang sengaja keimigrasi ngurus berbagai keperluan. btw, seingatku sih, sebuah kebijakan negara tuh gak asa menjebloskan ke penjara lho. meski kita visa kita exspr. ada beberapa ketentuan yg aku tahu, diantaranya :alasan kenapa gak segera mengajukan perpanjangan visa. faktor faktor lain banyak yg intinya tetap sama:wht ur reason?''. gituh..*just sharing fren*

  2. Kristina Dian Safitry mengatakan...

    ya elah, bahasa komentarku kok amburadul sih,he..he..harap maklum selain ngantuk koneksi juga lagi ngambek nih.*tetep semangat*

  3. Billy Koesoemadinata mengatakan...

    kunjungan balik ;-)

  4. megacule mengatakan...

    so, bagaimana cappo?
    jadimi visa ta?

  5. faizz mengatakan...

    ela dalah, dari tahun kemarin kerjaan loe cuma ngantri buat perpanjangan visa, masa ampe sekarang kagak kelar2. susah banget idup loe nak!!!!!!!

  6. The Armstrong mengatakan...

    wah lama tak tukar sapa denganmu bung Ipang... hehehe...

    tetap semangat bung Ipang...

    hidup memang terlalu indah dengan berbagai macam kesibukan yang dihadapi kesehariannya dan bakal terasa tambah lebih indah jikalau dibumbui dengan semangat, doa, mimpi, dan teman yang selalu melemparkan senyuman pada kita...

    eh bung, gw kangen ama si "Ibu" satu itu... hehehe...

    apa kabar yah dia... :D